Stepen di Toulouse Ep 8: Stalker’s Bible Club

Karena isu penistaan agama saat ini lagi hot, sebelum memulai postingan ini, gw pengen menekankan terlebih dahulu bahwa judul postingan tersebut tidak dimaksudkan untuk mendiskreditkan atau menistakan atau menjelek-jelekkan kitab suci dari agama manapun. Judul tersebut murni muncul dari spontanitas kepala lonjong gw yang miring 135 derajat ke kanan saat gw mulai menulis. Ga ada maksud untuk cari ribut, karena saat ini gw hanya cari jodoh (dan recehan untuk bertahan hidup).

Okeh, mari kita mulai.

Awalnya cerita ini dimulai dari gw yang mendapatkan semacam brosur untuk bergabung dengan sebuah bible club, sebuah klub dimana para anggotanya duduk manis membentuk lingkaran (atau jajar genjang, terserah) dan membaca Alkitab. Secara gw ini golongan darahnya B, adalah haram hukumnya bagi gw untuk ikut yang begini-beginian. Gw lebih prefer menghabiskan waktu gw ngeyutub dan nontonin ulang adegan Ari Kriting nembak Candil di Comic 8 sampe gw apal dialognya si Ari (Bagi yang mau liat, ini linknya Ari Kriting nembak Candil). So, singkat cerita, gw ga tertarik.

Gw lupa gw dapet brosur ini kapan darimana tapi brosur ini ud ada di kamar gw mungkin sejak 2 bulan yang lalu dan baru gw buang kurang lebih bulan lalu karena ud gw pake jadi kertas oret2an. Beberapa minggu berselang, di suatu siang hari yang indah di lab komputer, gw yang sedang bengong mikirin cara baru buat ngupil tanpa pake tangan sendiri ini pun disamperin laki-laki tampan setengah baya yang demi perlindungan hak-hak dunia digital akan gw beneran samarin namanya kali ini. Sebut saja doi Ngutiyem-yem-tut. Ngutiyem memperkenalkan dirinya dan to the point langsung mengajak gw untuk ikutan bible club dan memberikan brosur yang sama ke gw. Yang menarik adalah doi ga terlebih dulu nanyain agama gw apa dan langsung maen ngundang gw aj. Man, kalo ini di Indonesia, gw yakin ud bakalan demo besar-besaran (hahaha). Anyway, setelah berbincang sebentar, doi pun menjelaskan detail tentang pertemuan tersebut. Setelah 10 menit ngangguk2 kaya kambing jantan yang dicocok hidungnya, doi pun meninggalkan gw dengan harapan bahwa gw akan join. Kenapa gw tau doi berharap gw join? Bulu idungnya nge-thrill (Copyright: Dodit Mulyanto).

Beres nge-PHP-in Ngutiyem, 2 minggu lalu, jalan gw kembali berseberangan dengan doi. Kali ini, ceritanya gw lagi ada flight test jam 8 dan lagi nunggu temen gw di lab computer buat ngejemput gw (Sampe di Perancis pun, gw masih tetep suka nebeng). Waktu itu sekitar jam 7.30, langit masih gelap dan lab masih sepi. Ngeliat gw yang bengong-bengong nyaris kesurupan, doi pun nyamperin gw buat ngajakin gw masuk bible club. Menariknya, doi lupa kalo doi ud pernah ngajak gw. Cih, sebegitu biasanyakah tampang gw? Gw pun yang waktu itu masih 1/3 sadar males ngejelasin klo doi ud pernah nawarin gw dan hanya merespons omongan doi dengan ngangguk2 kaya kambing jantan yang dicocok hidungnya. 10 menit berselang, doi pun meninggalkan gw dan gw pun bernafas lega.

Again, ternyata jalan gw kembali berseberangan dengan Ngutiyem. Kali ini cukup extreme dan hampir melibatkan adegan tabrak lari. Yeah, I mean it.

Jadi ceritanya, hari sabtu minggu lalu, gw pergi naek sepeda ke Lidl buat nyetok makanan favorit gw: tagliettes carbonara instant dan cordon blue instant bapak Dodu. Sesuai SOP gw pergi ke Lidl naek sepeda dan untuk mencapai Lidl, gw harus melewati kampus tetangga yang namanya INSA. Di INSA, gw harus melewati satu jalan setapak yang lebarnya sekitar 1.2731 meter. Saat gw hendak melewati jalan setapak ini, gw melihat 3 orang sedang bagi-bagiin brosur. Gw melihat dua dari 3 orang tersebut ngajak ngomong orang yang lagi lewat sementara yang satu lagi nganggur. Gw pun memacu sepeda gw dan berjalan agak di sebelah kiri, berusaha menjauh sejauh mungkin dari 3 pria brosur ini supaya ga diajak ngomong. Di luar dugaan, si pria nganggur ini ngeliat gw yang minggir ke kiri dan seketika memasang badannya demi berbicara sama gw. Gw sampe harus ngerem ngepot2 sampe jalannya item2 demi ga nabrak doi. Andai sepeda gw yang sekarang ini sama kaya sepeda gw yang di Bandung yang menganut sistem Brakeless dan Rem Kaki, gw yakin saat ini pasti doi ud di UGD.

Dan di luar dugaan, ternyata pria brosur ini adalah si Ngutiyem-yem-tut. And he still didn’t remember me.

So, ibarat deja vu (Wow, I am finally using proper French now), gw pun kali ini harus mengulang mendengarkan lagi semua penjelasan si Ngutiyem. Yes, bagi yang maen Overwatch, ini ibaratnya Tracer mau masuk lobang buaya, pake skill ‘recall’, terus ujung2nya masuk lubang buaya lagi. Seperti 2 pertemuan sebelumnya, gw pun hanya ngangguk2 kaya kambing jantan yang dicocok hidungnya selama doi menjelaskan. Namun berbeda dengan 2 pertemuan sebelumnya yang mana gw memberikan jawaban ambigu which is “I don’t know, we’ll see…”, kali ini gw memutuskan untuk memberikan jawaban tegas dan berwibawa “I can’t do Tuesday night this week, I have test on Wednesday.”, dan dengan spontannya Ngutiyem mereply begini:

“Okay, then what about your test for the eternal life? We should prepare ourselves for the eternal life.”

Mendengar ucapan ini, gw pun seketika menitikkan aer mata gw, bertobat, dan kemudian menutuskan untuk tidak belajar di hari selasa malam untuk test gw di hari rebu dan dateng ke bible club tersebut. #sarcasm

Seriously, his reply left me speechless for a bit there. Gw sendiri saking shocknya gw lupa ngejawab apa ke doi dan gw ga inget how did I get the hell out of that situation alive. Terus terang, gw curiga doi adalah agen professional yang disewa nyokap gw untuk bikin gw taubat dan setelah dipikir2 lagi, 3x ketemu di kampus dan Toulouse yang begitu gede ini bener-bener suatu kebetulan yang diragukan kebetulannya. Gw makin yakin kalo doi adalah stalker yang disewa mak gw agar gw kembali ke jalan yang benar. Sejak malam itu, gw pun selalu mengunci kamar gw sebelum gw tidur.

Aniwei, puji Tuhan, hingga postingan ini diturunkan, gw belum ketemu doi lagi. Gw hanya berharap nyokap gw kehabisan duid buat bayar si Ngutiyem so that he can leave me alone.

Stepen – seneng akhirnya ada yang ngestalkerin

Advertisements
This entry was posted in Indonesian Post, Kisah Hidup Stepen OjoNgono, Personal Blog, Stepen in Toulouse. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s