Stepen di Toulouse Ep6: Flight Test Pertama

Gw baru aj beres nyelesein laporan flight test pertama gw dan secara gw masih punya waktu 1 jam sebelum jadwal tidur cantik gw sementara internet dorm mati for no apparent reason (I’am drafting this post offline in my word), gw pun memutuskan untuk menceritakan pengalaman fantastis gw sebagai seorang Flight Test Engineer (untuk selanjutnya akan disingkat FTE, biar keliatan lebih keren dan ga panjang ngetiknya). Mumpung lagi hot2-nya di kepala. Sebenernya flight test pertama gw ini ud dieksekusi sekitar tiga minggu yang lalu. Namun akibat terlalu banyak maen Overwatch, gw pun kelupaan terus buat ngupdate blog gaul gw ini. Tapi kalo mantan sih gw ga pernah lupa. Oke, lanjut…

Sebelum gw cerita lebih lanjut tentang pengalaman test flight, marilah terlebih dahulu kita memanjatkan doa kepada yang di atas gw ceritakan sedikit backstory gimana ceritanya gw sampe bisa ‘nyasar’ di jurusan yang gaul ini. Bayangkan kapten Tsubasa yang mau ngeshoot ke gawang musuh, terus tiba2 doi inget mantannya dan tiba-tiba langsung flashback, kira2 ini juga kaya begitu. (Ngomong apaan sih gw?)

Jadi, ceritanya kira2 setaon lalu, waktu gw masih di Jepang, gw memutuskan untuk resign dari kantor gw di Jepang dan kembali ke jalan yang benar: Dunia Penerbangan. Jujur sih, gw ada kepikiran untuk netep aj di Indonesia, kerja di either PTDI, RAI, BPPT, LAPAN, atau apapunlah itu yang maenannya sayap-sayapan. Tetapi karena gw yakin harus psikotes untuk apply dan gw alergi sama tes yang kertas koran nambah2in angka yang terbukti bikin mata gw keseleo, gw pun mengurungkan niat gw. Besides, gw ud terlanjur basah jadi expat, kenapa ga diterusin aj jadi expat lagi, biar bulu idung gw tambah panjang. So, I shifted my mind towards Europe and America (baca: Airbus and Boeing).

The thing is, umur gw ud terlalu tua buat apply masuk entry level dan gw ud terlanjur menghabiskan 4taon hidup gw di dunia hydroturbine, so middle entry application might not work out well for me. Thus, applying directly to a company directly is out of the question. Yang bisa gw lakukan untuk memperbesar chance gw adalah cari kuliah penerbangan dulu di luar negri terus baru apply ke perusahaan2 fantastis tersebut, if possible via internship first. Walaupun itu berarti gw kudu buang umur lagi dan juga duid, tapi gapapalah. I have always wanted to experience studying abroad anyway and it will be a good refresher for me yang ud 4 taon ga pernah nyentuh dunia penerbangan.

Jadi, taon lalu, gw pun berburu kampus sembari berburu jodoh. Jodoh ga dapet, tapi alhamdulilah, kampus sih dapet. Singkat cerita, pilihan gw jatuh ke ISAE di Perancis ini dan programnya adalah TAS Aero – option Flight Test Engineering. Gw sengaja milih program yang rada aneh ini karena dulu di ITB, gw ga pernah belajar yang namanya flight test. Jadi, instead of just buang waktu satu taon cuman buat ngulang pelajaran yang ud gw dapet di ITB, gw dapet ilmu baru walaupun mungkin terlalu spesifik bidang keahliannya. Tapi gapapa, yang penting pas orang nanya, keliatannya keren. Coba bayangkan adegan percakapan berikut ini di depan indomaret:

NPC: Eh, lo, anak mana lo?

S: Saya, bang?

NPC: Iy, elo, masa mak lo…

S: Saya anak mama, bang, tapi kalo kuliah sih di ISAE.

NPC: Oh, ISAE, jurusan apa?

S: Ambil FTE, bang…

NPC: FTE apaan?

S: Flight Test Engineering, bang…

NPC: Wih, keren yah, ini permen buat kamu satu…

S: Waduh, makasih, bang…

Fantastis, gw memang bakat jadi sutradara.

Okeh, kembali ke topik.

Jadi, di program FTE ini, gw bakal dapet 10-13 sesi flight test plus kuliah2 umum yang di kelas (Iya iylah, masa di WC). Yang menariknya di sini adalah, sebagai FTE, adalah salah satu tugas kita buat ‘nyuruh2’ pilot pas flight berlangsung. Yes, nyuruh2 pilot. Jadi, sebelum flight test, kita harus plan flightnya, briefing sang pilot, dan saat flight test, kita yang ngasih komando pilot. Jadi, let’s say, kita mau ngambil data untuk ketinggian sekian dan kecepatan sekian dan maneuver tertentu, kita harus nginstruksiin hal tersebut ke sang pilot. Sebenernya sih ga ada yang salah dengan hal ini dan wajar2 aj sih, tapi tetep berasa aj kurang ajar, nyuruh2 orang tua. Gw aj selama 28 taon idup di dunia ini ga pernah nyuruh2 nyokap gw sekalipun, kecuali nyuruh matiin lampu kamar gw karena gw ud males keluar dari kasur. Dan yang jadi concern gw adalah orang tua ini bukanlah orang tua biasa. He is a test pilot. Kalo menurut kalian pilot airline itu super gaul karena bisa nerbangin pesawat terbang, maka test pilot itu gaul kuadrat, karena biasanya yang doi terbangin adalah pesawat yang baru / belum tersertifikasi dan kadang maneuver yang harus dilakukan adalah maneuver yang berbahaya. Kalo gw jadi test pilot, pasti semua temen2 gw yang pilot2 airline ud abis gw cengcengin semua.

Okeh, cukup flashbacknya. Sekarang inti ceritanya.

Jadi tanggal 18 Oktober yang lalu, team gw, yang terdiri atas gw (Stepen), dua orang Perancis yang namanya sama2 Antoine, dan test pilot yang namanya Stephane tapi kalo dibaca Stepen juga, pun melaksanakan flight test pertama gw. Di flight test pertama ini, Antoine yang berperan sebagai FTE, sementara gw dan Antoine yang satu lagi duduk manis di kursi belakang buat ngerekam data sambil sesekali saling cubit lemak pinggang. Kita terbang dengan pesawat Socata TB-20 dengan nomer registrasi F-GSAO dan setelah kurang lebih 1 jam terbang dan mengambil data, kita pulang dan nulis laporan. Sekian dan terima kasih.

Stepen – bangga bisa nyuruh2 pilot

Advertisements
This entry was posted in Indonesian Post, Kisah Hidup Stepen OjoNgono, Personal Blog, Stepen in Toulouse. Bookmark the permalink.

One Response to Stepen di Toulouse Ep6: Flight Test Pertama

  1. flylilyfly says:

    pen, dress down and move on :p sukses! -tania

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s