Nikahan Riki dan Bau Kaki

Minggu lalu, gw ‘berpetualang’ ke Solo buat menghadiri penikahan seorang wanita yang bernama Riki (Yes, Riki is a female, Stepen on the other hand is a feminime man). Sebenernya, adalah bukan prinsip gw untuk dateng ke suatu pernikahan. Kenapa? Karena itu berarti gw harus ngasi angpaw dan angpawnya harus diisi duid, ga boleh permen. Belum lagi harus pake baju rapih, menipedi, dan cukur bulu dada demi tampil sopan pas acaranya. Repot! Alhasil, beberapa tahun ini, gw pun cukup jarang untuk hadir ke pernikahan temen2 gw, secara gw kebanyakan juga ga diundang.

Akan tetapi, Riki ini spesial. Dia adalah salah satu dari 7 manusia di muka bumi ini yg dengan sukses ngejebolin ranjang kostan gw saat gw kuliah di Bandung dulu. Ini berarti ikatan gw dengan doi sangat dekat dan haram hukumnya jika gw ga dateng ke pernikahan doi. So, walaupun nikahan doi jauh di Solo, gw tetep harus hadir ke nikahan doi buat ngasih selamat sekalian ngecek apakah suaminya ganteng atau enggak. Klo iy, lumayan buat eike colek pas ntar ngasih selamet… Aduh, gw ngondek lagi…

So, minggu lalu, gw pun bela2in pergi ke Solo. Secara gw males mesen kereta sendiri buta banget masalah kereta antar kota, plannya adalah gw ke Bandung naek travel untuk kemudian bergabung dengan tim SEMIR (Starly-Eling-Mira) untuk naek kereta api dari Kiara Condong ke Jogja. Lagian males juga klo harus sendirian di kereta ga ada temen dari Jakarta sampe Jogja (excuse, excuse, excuse). So, Gw pun madol dari sesi siang les Perancis gw dan berangkat ke Plaza Senayan dari Sarinah buat naek travel ke Bandung. Sayangnya, saat gw sampai di Ratu Plaza, hujan pun turun dengan derasnya dan gw pun terperangkap dalam dilema: nerobos ujan ke Plaza Senayan atau makan kombo super besar KFC.

Gw pun memutuskan buat menerobos hujan dan meluncur ke Plaza Senayan. Sesampainya di Plaza Senayan, hujan pun reda. Tau gitu gw makan KFC dulu tadi. Nasib.

Eniwei, akibat nerobos ujan ini, walaupun gw ga terlalu kebasahan karena cukup cekatan menghindari tetesan aer hujan, sepatu all-round gw (Iklan: baca juga postingan filosofis gw tentang sepatu all-round) dan kaos kaki gw full basah karena beberapa kali nginjek genangan aer. Dan bagi kalian temen2 yang pernah mengambil mata kuliah fisika kuantum pasti paham dengan jelas rumus berikut:

Kaki basah + Dibekep selama 4jam di dalem sepatu = Bau Naga.

Gw membayangkan saat nanti gw lepas sepatu, dari kaki gw bakal terdengar bunyi “Ryuu ga waga no teki o kurau” dan seketika 2ekor naga lepas dan meluluhlantakan semua dalam radius 100meter. Yang tambah parahnya, gw cuman bawa sepatu dan kaos kaki ini untuk nanti ke kondangannya si Riki. Menghadapi masalah ini, gw pun tetap tenang dan tanpa panik gw mengsms Eling untuk minta bantuan. Adapun isi sms itu adalah:

“Ling, tolong beliin gw sendal jepit!”

Gw genius.

Sesuai prediksi, kaki basah gw pun dibekep di dalem sepatu selama 6jam sebelum akhirnya gw meet-up dengan tim SEMIR dan masuk ke gerbong kereta. Dan hitung mundur detik-detik menegangkan pelepasan ular naga kaki pun dimulai.

Untuk meminimalisir korban, gw pun melakukan ritual pelepasan naga kaki di WC kereta Panghuripan gerbong ekonomi 5. Dengan berbekalkan tisu basah Mira, gw melepaskan naga kaki di WC dan menyegel sepatu dan kaos kaki gw dalam kantong plastik yg diiket simpul pita supaya baunya ga menyebar dari Kiara Condong sampe Jogja. Setelah beres, gw pun menghabiskan hampir setengah box tisu basah buat ngelapin kaki gw. Ternyata selain bau, kaki gw juga banyak dakinya. Ini pasti bawaan dari bokap.

Beres ritual, gw pun memakai sendal jepit yang dibeliin Eling dan semuanya aman terkendali. Secara nikahannya Riki masih hari minggu, gw berpikir klo masih ada waktu buat ngeringin sepatu dan kaos kaki gw. Tinggal dijemur pas besok sabtu pagi nyampe rumah persinggahan di Jogja dan minggu paginya gw yakin sepatu gw ud kering dan harum semerbak seperti baru mandi kembang tujuh rupa. Sayangnya, rencana gw ga berjalan mulus sesuai rencana karena tiba-tiba negara api menyerang.

Supaya ga diliat tetangga dan ga malu-maluin, gw pun memutuskan untuk menjemur sepatu bau gw di belakang rumah, di bagian yang tembus sinar matahari. Gw lupa kalau bagian yang tembus matahari ini artinya bagian tersebut ga ada atapnya. Alhasil, gw tinggalin sepatu tersebut sabtu pagi dengan keadaan basah sedang dan mendapati sepatu tersebut dalam keadaan basah banget dan gw pun panik. Tinggal 3 jam sebelum ijab kabul Riki dan gw ga punya sepatu yang layak untuk dipakai kondangan. Mama sayange…

Untungnya gw ini cerdik, cerdas, dan cermat kaya kancil yang suka mencuri timun. Dengan tenang, gw meminta Mira untuk meminjamkan gw parfum super mahal doi yang mereknya susah dibaca karena ga ada huruf vokalnya dan gw sembur parfum tersebut ke sepatu gw buat menetralisir bau sepatu gw. Buat jaga-jaga, gw sumpelin juga tissue basah antara tali-tali sepatu gw supaya ga ada korban di kondangan Riki nanti. Sementara untuk melindungi kulit kaki gw yang super sensitif, gw pun meminjam kaos kaki Eling yang ada jempolnya agar kaki gw tetap mulus kaya pahanya Julia Perez. Dan untuk memastikan bahwa sepatu gw ini ud aman dan lolos karantina, gw pun nyuruh Nope (Starly) untuk mencium sepatu selama 30 detik dan doi ga pingsan. Aman! Dan gw pun bergegas berangkat ke Solo dari rumah persinggahan yang letaknya di Jogja.

2 jam kemudian, gw pun sampai di Solo buat nonton ijab kabulnya Riki yang kemudian dilanjutkan dengan sesi resepsi. Puji Tuhan selama acara ini berlangsung, ga ada orang yang tiba-tiba jatuh pingsan saat melintas di dekat gw. Riki pun dengan sukses melangsungkan pernikahannya dengan Shufi, suaminya yang, kalau dipikir-pikir matang-matang secara lebih mendalam, ternyata tidak lebih ganteng dari gw (Jelaslah!). Well, paling enggak doii ga punya masalah bau kaki kaya gw.

So, untuk menutup postingan absurd ini, gw pengen mengucapkan selamat menempuh hidup baru buat Riki dan Shufi. Pesan gw cuman satu: rajin-rajinlah ganti kaos kaki agar kalian terhindar dari masalah bau kaki. Amin.

Stepen – punya masalah bau kaki

Advertisements
This entry was posted in Indonesian Post, Kisah Hidup Stepen OjoNgono, Personal Blog. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s