Cerita Mudik Ep.3: Cerita Tabungan

Sejak kecil, gw selalu diajarkan oleh nyokap gw untuk menabung. Ketika gw dan adek gw sama2 dikasih serebu rupiah buat uang jajan bulanan, adalah kebiasaan gw untuk menghabiskan seluruh uang jajan gw, lalu memaling uang jajan adek gw untuk dimasukkin ke celengan gw. Kenapa celengan? Karena menabung di celengan tidak dikenai biaya administratif sama sekali dan aman dari resiko bank dilikuidasi. So, ketika gw ke Jepang, adalah kebiasaan gw juga untuk menabung kecil2an.

Yes, setiap harinya selama 3taon di Jepang, gw selalu menyisihkan koinan 1yen gw untuk ditabung di celengan. Adapun karena tingginya biaya hidup dan harga celengan di Jepang, gw pun memutuskan untuk menggunakan karton tempat shuttlecock badminton sebagai celengan gw. Ga lucu juga kan kalo harga celengan gw lebih tinggi dari isi celengannya. Ibaratnya kaya lo ngebeli laptop Alienware, tapi cuman dipake buat maen minesweeper, miris ngeliatnya.

Anyway, puji Tuhan dengan doktrin kedisiplinan yang diterapkan oleh nyokap gw dengan bantuan kemoceng dan gesper bokap gw, gw pun selalu disiplin mengisi celengan ini setiap harinya. Setiap harinya, gw selalu menyisihkan recehan 1 yen gw dan soalnya rempong juga klo dikantongin terus secara susah juga dipakenya juga. Dan setelah tiga tahun, gw pun dengan sukses menuhin 2 karton box shuttlecock dengan duid recehan 1yen. Yes, dan supaya kalian semua percaya akan konsistensi gw dalam menabung, berikut adalah video gw yang sedang menuang recehan gw ke laci meja buat dipamerin ke kalian.

Dan supaya lebih afdol, berikut adalah video gw yang sedang menuangkan recehan gw ke laci meja in ssssssllllllooooooowwwww mmmmmmooooootttttiiiioooooonnnn……

Satu hal yg gw lupa saat gw nuang recehan ini adalah duid2 receh ini harus disetor ke bank dan ga lucu juga kalo gw bawa2 laci meja gw. Alhasil, setelah terbawa nafsu pengen pamer, gw pun jadi harus beresin koin-koinan ini balik ke karton shuttlecock. Rempong ya, ses. Emang bener kata emak gw, kalo pamer itu ga ada gunanya (but it felt good anyway).

So, demi kesejahteraan bersama, here it is, a video of me beberes koin recehan gw. Indeed what a good use of my GoPro.

Eniwei, setelah rempong pamer dan beberes recehan ini, gw pun keesokan paginya pergi ke bank buat nyetor recehan ini. Terus terang, melihat betapa absurdnya recehan yang gw kumpulin, ada dua hal yang gw expect pas gw nyetor recehan ini. Yang pertama adalah, si mbak2 tellernya shock saat gw menyerahkan tabungan recehan tersebut terus joged Macarena. Yang kedua, saldo tabungan gw bertambah sangat banyak (dalam prediksi gw, kurang lebih 3M) sampe gw memutuskan untuk pensiun dini dan hedon sampe akhir hayat. It turned out that I was wrong.

Ternyata ngumpulin recehan kaya gini ud biasa. Saking biasanya sampe bank tersebut ud punya semacam wadah buat menampung recehan yang akan disetor. Yeah, bahkan si mbak teller yang melayani gw ga ada berubah2 sama sekali raut wajahnya. Doi dengan tenangnya bilang oke dan ngambil wadah koin recehan tersebut dan nyuruh gw nuangin recehan gw dari karton shuttlecock ke wadah tersebut. Japan, you never cease to amaze me.

Yang bikin lebih kecewa lagi, ternyata jumlah tabungan gw ini ga seberapa. Yes, 3taon hasil menabung gw yang walaupun berat en rempong, gw tetep bawa ke bank ternyata semuanya cuman bernilai 3562yen atau sekitar 350rebu rupiah. Yes, tiga ratus rebu, buat beli tiket pesawat balik Indonesia aj ga cukup.

Yes, ini pelajaran yang sangat berharga buat gw. Menabung receh itu ga ada gunanya. Lebih baik menabung amal kebaikan daripada menabung receh. Atau menabung kasih sayang dan perhatian ke pacar biar ga diputusin (#curcol). So, please, kepada teman2 gw sekalian yang ud jadi orang tua atau sebentar lagi jadi orang tua, please gw mohon dengan sangat, jangan ajarin anak elo untuk menabung recehan karena menabung receh itu geli-geli doang dampaknya.

Stepen – Kapok Menabung Receh

Advertisements
This entry was posted in Indonesian Post, Kisah Hidup Stepen OjoNgono, Personal Blog. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s