Cerita Mudik Ep. 1: Cerita Kulkas Part 1

Seperti yang kalian semua mungkin sudah tau, gw telah memutuskan untuk resign dari pekerjaan gw yang sekarang, meninggalkan kehidupan gw yang stabil dan nyaman (walau banyak lemburnya) untuk kembali ke rumah orang tua gw dan menekuni hobi baru gw: menyulam. Yes, dan secara visa gw di Jepang ini adalah visa kerja dan dorm yang saat ini gw tinggali adalah dorm perusahaan, ini berarti saat gw resign nanti, gw harus segera angkat kaki dari dorm dan kemudian keluar dari negeri bunga samurai ini. Yes, and that means sebelum gw keluar dari dorm, gw harus mengosongkan kamar gw. Kalo hati gw sih, ud kosong dari taon lalu (Dum tess!), walaupun pikiran tak pernah kosong dari dirimu… Kulit Ayam KFC…

Perihal pengosongan kamar ini, ada dua peer besar yang perlu gw beresin. Yang pertama adalah menghibahkan TV gw yang masih bagus dan cang-cing ke pihak yang membutuhkan dan yang kedua adalah ngebuang 2 kulkas gw. Yep, gw punya 2 kulkas. Tadinya tiga malah, satu gw ud sumbangkan ke abang-abang ganteng di lantai 3. Kenapa gw bisa sampe punya 3 kulkas? Well, panjang ceritanya, tapi biar postingan ini panjang, gw tetep akan ceritain.

Kulkas pertama gw gw dapet dari seorang senior wanita yang bernama Ani (bukan nama sebenarnya) kurang lebih 6 bulanan setelah gw pindah ke Jepang. Waktu itu, doi memutuskan untuk resign dan secara di Jepang ini lo harus keluar duid untuk nge-buang kulkas, gw pun selaku pria sejati (yang selama enam bulan dengan sukses ngebusukin berlusin-lusin telor karena ga punya kulkas) pun menawarkan untuk meringankan beban doi dengan mengambil kulkas doi. Yes, I did this to help her, bukan buat ngehemat pengeluaran gw. Suer, kalo ga percaya, bisa cek di toko sebelah.

So, singkat cerita, gw pun pergi ke dorm doi, yang mana adalah dorm perusahaan, tapi khusus cewe, pergi ngambil kulkas dan dengan jantannya ngegotong kulkas tersebut dari dorm doi ke dorm gw. Kulkasnya sih cuman kulkas cebol satu pintu, tapi percayalah, beratnya bukan kepalang, berjalan-jalan selalu riang kemari, umpan yang besar itulah yang dicari. Ini dialah yang terbelakang.

Oke, Stepen, focus.

Eniwei, naasnya adalah setelah gw menghabiskan kurang lebih 1 jam ngegotong kulkas tersebut dari dorm mawar ke dorm gw (yang mana biasanya cuman butuh waktu 10 menit jalan kaki) dengan tangan yang ud kaya mau melahirkan, pas sampe di kamar dan gw tes, ternyata kulkasnya ga nyala. Yes, kemungkinan besar, pas gw gotong dari dorm mawar, gw dengan sukses ngerusak kompressornya pas naro kulkasnya di jalan buat ngistirahatin tangan gw yang ud hampir beranak. Gw pun berusaha untuk sok cerdas dengan mencoba mengalih-fungsikan kulkas jebol ini sebagai show case gundam-gundam gw. Sayangnya, kulkas ini bau cabe dan gw ga mau Gundam gw gedenya jadi cabe-cabean, gw pun mengurungkan niat gw.

Oke, moving on.

Kulkas kedua gw, gw dapet dari secara hoki dari salah seorang penghuni dorm gw yang hingga saat ini gw ga tau siapa. Yes, jadi ceritanya, di suatu malam yang cerah, seperti biasa, gw yang baru pulang kantor pun mempir ke ruang tempat sampah buat ngecek in case ada orang yang ngebuang barang bagus yang bisa gw pulung. Di luar dugaan, di depan ruang sampah, ada yang naro kulkas di sana en di atas kulkas tersebut, ditempelin kertas yang bertuliskan:

“Bagi yang membutuhkan, silahkan ambil.”

So, gw yang by genetics sangat suka dengan barang gratisan pun langsung mendorong kulkas ini ke kamar gw dan berdoa ke Tuhan yang mahakuasa atas rejeki yang Dia limpahkan ke gw. Oke, gw boong, gw ga berdoa, gw naro  sesajen.

So, ga pake galau, gw pun langsung menyeret kulkas ini ke kamar gw dan langsung ngetes kulkas ini rusak atau enggak. Jangan sampe ketipu, ud diambil tau2 rusak dan keluar duid buat ngebuang kulkasnya. Dan puji Tuhan, kulkasnya nyala dan bunyi dan setelah ditunggu selama satu jam, freezernya beneran dingin walaupun yg bawahnya ga terlalu dingin. Kenapa gw tau ga terlalu dingin? Karena seminggu kemudian gw dengan sukses ngebusukin selusin telor lagi. But then, secara freezernya nyala, gw pun memutuskan buat make kulkas ini sembari menunggu Tuhan memberikan kulkas yang lebih baik buat gw. Dan sejak punya kulkas inilah, masa2 jahilliah dimana gw setiap hari ngebekuin Fanta Anggur buat dibawa ke kantor pun dimulai. #cerdas

Eniwei, lantas gimana ceritanya bisa punya kulkas ketiga? Well, ceritanya panjang juga, tapi tetep gw akan ceritain juga demi kalian.

Jadi kulkas ketiga ini gw dapet di somewhere di taon kedua gw di Jepang. Waktu itu, hujan rintik-rintik, dan salah satu senior gw, sebut saja Hercules (juga bukan nama sebenarnya), memutuskan untuk resign karena doi harus pindah ke Ome akibat restrukturisasi perusahaan doi yang not doing too well. Secara di Ome ga ada apa-apa dan jauh dari mana2, dengan berat hati, doi pun resign, padahal ga ada masalah dengan kerjaan doi ataupun hubungannya dengan atasan, ga kaya gw (curcol). Eniwei, again, secara buang kulkas bayarnya mahal dan again secara gw ingin membantu meringankan beban doi yang sebentar lagi berstatus pengangguran (gw juga sih sekarang), gw pun memutuskan untuk mengadopsi kulkas doi ke dalam keluarga besar barang-barang rongsokan di kamar gw. Kulkas ini akhirnya gw sumbangkan buat abang-abang ganteng di lantai 3 karena doi merasa punya kulkas 2 biji itu ganteng. Good luck throwing those things away later bro.

So, saat ini, masih ada 2 kulkas di kamar gw, yang satu totally rusak, satu lagi cuman freezernya aj yang jalan. Rencananya somewhere within this month, gw bakal nelpon recycle center buat nanya prosedur pembuangan sampah. Tapi karena hingga postingan ini diturunkan, gw belum sempat nelpon karena agak males saolnya harus ngomong bahasa jepang dan bahasa Jepang gw cupu lupa mulu (Kalo sekarang, ga bisa, hari minggu call centernya tutup. #excuse), maka dengan berat hati cerita ini harus gw akhiri. Lagian juga gw ud kelamaan nongkrong di Saizeriya mengeksploitasi drink barnya. Saatnya gw pergi dengan cool sembelon mbak-mbak pramusaji manis yang melayani gw mengira gw ini cheapskate yang ga modal, walaupun itu semua benar adanya.

Stepen – Tajir Punya 3 Kulkas Tapi Ga Punya Pacar

Advertisements
This entry was posted in Indonesian Post, Kisah Hidup Stepen OjoNgono, Personal Blog. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s