Cerita Cangcut

(Warning, cerita ini NSFW alias Not Suitable For Whoever-You-Are-Ga-Ngaruh-Pokoke-Ga-Cocok (maksa), so read at your own risk and enjoy my absurdity.)

Tiga tahun yang lalu, gw dateng ke Jepang dengan membawa sejuta mimpi dan 6 pasang kolor. Yes, 6 pasang. 1 pasang untuk hari Senen, 1 pasang untuk hari Selasa, 1 pasang untuk hari Rabu, 1 pasang untuk hari Kamis, 1 pasang untuk hari Jumat, 1 pasang untuk hari Sabtu (cape yah nulisnya), dan di hari ke tujuh, gw beristirahat (Ini ngomongin kolor apa kisah penciptaan sih?). Sayangnya, seiring dengan berjalannya waktu, gw merasa sedikit demi sedikit kolor gw semakin berkurang. Tentu saja, selama 3 taon ini, gw ga terlalu sadar klo kolor gw kurang, secara gw ga kurang kerjaan ngitungin kolor gw sendiri. Tapi bulan lalu, suatu peristiwa yang tidak diduga-duga terjadi dan membuat gw sadar akan hilangnya kolor gw secara misterius.

Yes, bulan lalu tepatnya pada minggu ketiga, 9 planet berjajar dalam satu garis dan gw pun selama seminggu itu menumpuk laundry (baca: males nyuci baju). Di hari sabtu yang cerah di minggu tersebut, gw pun hendak melakukan ritual mandi triwulanan gw dan saat gw hendak mengambil baju ganti, gw sadar bahwa gw kehabisan kolor. Ini sangat mengejutkan mengingat taon lalu gw sempet menumpuk laundry selama sebulan dan tidak keabisan kolor. Untungnya, gw punya otak cem McGyver. Tak ada kolor, celana renang pun jadi. Jadilah gw seharian itu absurd, make celana renang di dorm padahal ga berenang.

Sadar bahwa gw kehabisan kolot, gw pun langsung melakukan hal yang semua pria sejati lakukan di saat mereka kehabisan kolor: nyuci semua cucian kotor gw. Setelah beres nyuci cucian, gw pun mengumpulkan cucian tersebut untuk dilipet dan dilakukan pembukuan dan, jeng, jeng, jeng, hasilnya di luar dugaan, kolorku tinggal 4, kupegang erat-erat.

Personally, gw cukup shock saat tau kolor gw tinggal 4. Itu pun salah satu dari keempat kolor tersebut ud siap turun pangkat jadi kaen lap buat cuci mobil (Yes, ajaran nyokap gw, kolor yang ud jelek jangan dibuang, tapi dijadiin kaen lap. Makanya ga heran rumah gw bau selangkangan, haha). Gw pun mencoba nginget2 dan menelusuri kemana ilangnya kolor-kolor tersebut dan setelah berpikir keras menganalisa semua kemungkinan yang ada sambil makan indomi, berikut beberapa hipotesa yang bisa gw tarik:

  1. Kolor gw dicuri dan disandera oknum yang tidak bertanggung jawab untuk dimintai tebusan.
  2. Ada salah seorang wanita penghuni dorm yang naksir sama gw tapi pemalu dan ga berani ngajak gw ngomong. Alhasil, doi nyuri cangcut gw pas lagi gw tinggal di laundry room untuk menarik perhatian gw.
  3. Ada salah seorang pria penghuni dorm yang naksir sama gw tapi pemalu dan ga berani ngajak gw ngomong. Alhasil, doi nyuri cangcut gw pas lagi gw tinggal di laundry room untuk menarik perhatian gw.
  4. Pas gw lagi laper dan ga ada makanan, gw secara ga sengaja dan ga sadar ngemilin kolor gw sampe abis.
  5. Kolor gw ternyata bisa gerak, joged, lari-lari, en ngomong cem Toy’s Story dan saat ini mereka sedang sibuk syuting Kolor’s Story.

Well, okay, gw sadar gw malem2 absurd banget ngomongin kolor. Saatnya berhenti sebelum ke-absurd-an ini semakin menjadi2 dan tidur. But I am publishing this crap anyway though!

Stepen – Malem2 Ga Bisa Tidur Malah Mikirin Kolor

Advertisements
This entry was posted in Indonesian Post, Kisah Hidup Stepen OjoNgono, Personal Blog, Random Pointless Post. Bookmark the permalink.

2 Responses to Cerita Cangcut

  1. linkse says:

    Pertanyaan gw, kolor berpasangannya?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s