Nyoba Ngelas

Minggu lalu, selama lima hari kerja dari tanggal 18 Juli sampe 24 Juli, gw melakukan ‘jisshuu’ alias semacam hands-on training. Adapun jisshuu yang gw lakukan adalah di bagian pengelasan. Yup, pengelasan alias welding dalam bahasa Inggris. Jangan salah, gw dateng ke Jepang sebagai TKI di bidang engineer, bukan sebagai tukang las. Tapi, karena dalam kerja gw sebagai TKI ini gw ditaroh di bagian desain runner (bagi yang ga tau apa itu runner, silahkan google ‘runner hydroturbine’), gw bakal banyak melakukan perkerjaan ngedesain en ngegambar komponen2/barang yang nantinya beneran dibikin. Sekarang sih gw masih cupu jadi yang gw kerjain masih ngitung2 en analisis2 biasa en kadang bersih2in meja bos, belon dapet kerjaan ngedesain. Tapi, supaya nanti pas gw ngedesain sesuatu gw bisa ngedesain sesuatu yang mungkin untuk dimanufaktur, adalah sebagai dari program training gw, gw dikirim buat belajar ngelas.

Jisshuu ini diikuti gw dan 2 orang Jepang temen senasib sependeritaan gw. Selama jisshuu ini, gw bertiga belajar cara make las dan teknik ngelas. Gw en sohib gw diajarin dua teknik ngelas en gw dikasih kesempatan buat beneran ngelas. Jangan salah, bukan berarti gw beneran ngelas barang beneran di production line. Skill ngelas gw bakal bikin rusak barang yang ud bagus2 dibikin. Adapun, gw dikasih beberapa besi ga kepake sisa potongan2 besi atau pun yang ud karatan en nyoba ngelas besi. Asoy! Mungkin ini adalah hal yang terjantan yang pernah gw lakukan seumur hidup gw.

Cilakanya, karena bahasa Jepang gw masih cupu dan kuping gw ud 3 bulan ga dikorek plus suasana di pabrik yang bener2 bising, gw pun jadi ga terlalu ngerti apa yang dijelasin tutor gw saat doi ngajarin teknik ngelas. Alhasil, gw pun nyoba ngelas dengan modal nekat dan sedikit trial-en-error menurit apa yang gw liat pas dicontohin sang tutor. Dengan kostum lengkap siap tempur, gw pun mulai mencoba kebolehan gw dalam hal ngelas. Klo dalam hal ngeles, ud terbukti, jadi ga perlu dicoba.

Satu hal yang wajib gw share adalah: ngelas itu bukan pekerjaan yang gampang. Pertama-tama cara make alatnya cukup ribet karena faktor keamanan. Buat faktor keamanan juga, kita kudu make beberapa lapis pelindung yang percayalah, di musim panas ini begitu menyiksa dan bikin gerakan jadi kaku. Dan, yang paling penting, ngelasnya sendiri butuh skill supaya barang yang dilas hasil las-nya rapih dan ciamik. Respect gw buat mereka yang jago ngelas, walaupun nanti pas gw ud mulai ngedesain sesuatu, mungkin gw ud lupa dan ga akan mempertimbangkan kesulitan mereka dalam ngelas, haha…

Eniwei, adapun sebagai tradisi ataupun ritual ataupun apapun itulah, di hari kelima alias hari terakhir jisshuu, kita dikasih beberapa stainless steel dan dikasih kesempatan berkreasi dalam ngelas besi-besi tersebut dan ngebentuk sebuah bentuk atraktif yang nantinya kita bawa pulang sebagai kenang-kenangan. Alhasil, dengan skill ngelas kaya bayi baru belajar jalan, gw pun berkreasi dan membuat suatu mahakarya yang gw sebut Gunggung Guling Gang. Bagi yang penasaran seperti apa mahakarya gw yang satu ini, berikut adalah foto-fotonya. Perlu gw ingatkan sebelumnya bahwa Gunggung Guling Gang ini belon didaftarkan ke kantor paten dan hak cipta, jadi gw mohon kejujuran para pembaca untuk tidak mendaftarkan mahakarya gw sebagai kreasi diri sendiri. Oke, inilah dia, Gunggung Guling Gang.

Dalam mengerjaannya, Gunggung Guling Gang memakan waktu kurang lebih 4 jam. Seharusnya, pekerjaan kaya gini makan waktu cuman sekitar 20menit. Tapi karena gw mau semuanya sempurna, gw pun memutuskan buat melakukannya perlahan-lahan. Ternyata, keringat gw membuahkan hasil. Kalau mahakarya 2 orang temen Jepang gw ga diitung, mahakarya gw ini adalah mahakarya terbaik hasil peserta jisshuu taon ini. Saking bagusnya, tutor gw bahkan sampe memanggil gw Michaelangelo dunia pengelasan. Akhirnya, I had something I’m quite good at, although it is just my imagination.

Anyway, tentu saja, dalam mengerjakan Gunggung Guling Gang, gw mendapatkan sedikit bantuan dari sang tutor karena tutor kasian ngeliat hasil las gw yang amburadul, tapi jaangan salah, gw cuman dibantuin dikit en ternyata hasil las gw en hasil las sang tutor kualitasnya ga beda jauh. Biar kalian percaya, mari gw tunjukkan hasil las gw dan sang tutor, biar kalian bisa menilai sendiri.

Hasil Las Sang Tutor

Hasil Las Orisinil Gw

Well, sekian postingan pamer gw untuk kali ini. Saat ini Gunggung Guling Gang masih gw pajang di kamar gw dan bagi mereka yang penasaran dan pengen ngeliat langsung mahakarya gw (Boleh liat, tapi gw boleh pegang ya..), bisa mampir ke kamar gw selama seminggu ini, sebelum Gunggung Guling Gang nantinya ditaroh di Museum Barang Barang Indah dan Atraktif namun Tak Berguna dan Ternyata Tak Begitu Indah (baca: Tempat Sampah). Salam Gunggung Guling Gang.

Stepen – Michaelangelo Dunia Pengelasan

Advertisements
This entry was posted in Indonesian Post, Kisah Hidup Stepen OjoNgono, Personal Blog. Bookmark the permalink.

2 Responses to Nyoba Ngelas

  1. Ade says:

    Oke thu, buat tempat pensil 😀

    Like

  2. purnamaberas says:

    buat nyimpen kembalian uang receh kalau belanja di jepang

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s