Diary Anak Pingit – Day 1 – Bedah Gigi Part 1

Terhitung mulai tanggal 1 Oktober kemarin, gw memulai masa pengasingan gw di rumah alias dipingit. Adapun hukuman ini dijatuhkan kepada gw karena gw akan pergi berkelana menjadi TKI di Jepang. Emak gw yang merasa akan kehilangan anaknya yang paling ganteng pun meminta gw buat ngedon di rumah, ngegemukin badan selama sebulan terakhir di rumah. Akhirnya, jadilah gw bermalas-malasan di rumah mulai tanggal satu kemaren, meninggalkan semua pekerjaan gw di kampus yang sebenernya blm kelar, hehehe.

Entah kenapa, di rumah, mau kerjain kerjaan bawaannya males, mau maen game ud bosen. Alhasil, gw pun memutuskan untuk mengalihkan energi gw yang berlebih untuk kembali mengaktifkan blog gw yang ud hampir 2 bulan diterlantarkan. Adapun ide bodoh yang akan gw lakukan untuk kembali aktif di dunia perbloggingan adalah menulis diary (asek), secara ternyata selama 2 hari ini banyak kebodohan dan peristiwa autis yang gw alami di rumah. So, inilah dia, diary anak pingit – hari pertama (asek).

Hari pertama, 1 Oktober 2012, adalah hari pertama gw dipingit. Cilakanya, emak gw langsung menjadwalkan gw untuk bedah gigi di hari pertama ini. Damn, setelah sekian lama menghindar karena takut piso bedah, akhirnya, gw kudu bedah gigi juga demi membuang gigi bungsu gw yang tumbuhnya abnormal  alias ke depan. Sebenernya klo dibiarin aj, ga akan ada masalah, paling gigi bungsu gw makin panjang ke depan en gw bakal punya gigi yang mencuat ke depan layaknya seekor babi hutan. Keren. Namun karena emak gw memaksa, akhirnya terpaksa, gw pun harus membedah gigi gw.

Jam 9 pagi, gw pun pergi ke dokter gigi langganan mak gw. Ga lama menunggu, gw pun masuk ke ruanganp periksa yang mana di sana, ud ada ahli bedah (yang gw lupa namanya) yang bakal ngebelek gusi gw terus mencabut gigi bungsu gw. Demi kepentingan cerita, mari kita sebut si ahli bedah ini Mr G. Setelah basa-basi (kenalan, salaman, trus ngeadd facebook), Mr G pun langsung masuk mode serius. Doi melihat foto rontgen gigi gw dan melihat bahwa gigi bungsu kiri lebih gawat dan perlu dicabut duluan. Alhasil, hari ini doi bakal nyabut gigi kiri gw sementara gigi kanan gw bakal dibiarkan untuk cerita season 2.

Gw pun duduk di kursi yang biasanya klo di dokter gigi. Mr G dengan cekatan menyiapkan alat-alat yang diperlukan untuk membedah mulut gw. Dari mata gw yang sedang parno, gw melihat ada pisau bedah, bor bedah, dan alat-alat lainnya yang gw ga tau namanya, namun cukup menyeramkan dan bikin gw kencing-kencing di celana. Gw mulai menunjukkan gejala panik. Mr G yang mulai mencium bau pesing pun langsung menenangkan gw dengan berkata: “Tenang, ga sakit kok, kan dibius…”. Iy dibius sih dibius, tapi kan lokal. Harus tetap sadar sementara ada manusia yang ga gw kenal megang bor dan ngacak-ngacak mulut gw, siapa yang ga parno. Akhirnya gw pun mengusulkan agar gw dibius total dan emak gw bertugas megangin mulut gw supaya tetep terbuka. Usul tersebut dijawab secara positif dengan lemparan sendal dari mak gw.

Sebenernya dari seminggu sebelumnya gw ud sengaja ga gosok gigi biar pas mau mulai bedah mulut, Mr G bakal pingsan gara-gara nyium jigong gw. Sayangnya, gw lupa mengantisipasi klo doi make masker. Mau tak mau, akhirnya pun mulut gw dibedah.

Proses pembedahan dimulai dengan membius sisi kiri mulut gw. Akibat dari bius ini, entah kenapa gw merasa bibir gw kaya jadi doer sebelah dan tebel sebelah dan berat sebelah. Tapi anehnya, pas ngaca, bibir gw tampak biasa-biasa aj. Yang bodohnya adalah, akibat dibius, entah kenapa gw jadi ga bisa mengontrol bibir kiri gw. Alhasil, setiap kali Mr G nyuruh gw kumur dan buang air (bukan boker yah), gw pun ga bisa ngeker dengan baik dan aer bekas kumuran gw pun muncrat kemana-mana. Kasian pembantu yang ngepel ntar, pikir gw.

Setelah merasa bibi gw cukup doer, operasi pun dilaksanakan. Secara gw ud dibius, gw pun ga bisa ngerasain apa-apa yang terjadi di mulut gw. Tapi dengan jelas gw bisa merasakan darah yang menetes ke atas lidah gw. Secara gw takut darah, dan si Mr G yang megang bor pun cukup terlihat menyeramkan di mata gw, gw pun memutuskan untuk tutup mata aj sepanjang operasi sambil nahan pup gw. Terasa ngilu-ngilu dikit di gigi waktu gigi gw dibor, tapi selebihnya, cuman darah yang mengalir aj (Damn, entah kenapa gw jadi berasa nulis cerita horor).

Setelah kurang lebih 30 menit, akhirnya operasi pun selesai. Mr G memperlihatkan gigi bungsu gw yang harus dipotong dulu jadi 3 bagian yang sama rata supaya bisa dicabut. Makasih loh, Mr G, pup gw yang tadinya ud ga jd keluar tiba-tiba langsung pengen keluar lagi. Gw pun langsung secepatnya bangun dan mengalihkan pandangan gw dari kursi operasi yang penuh dengan darah yang berserakan dimana-mana. Klo ada orang lain yang masuk ke ruangan ini ga tau apa2, doi pasti mikir klo di sini abis terjadi pembunuhan. Setelah nerima resep obat, gw pun langsung buru-buru keluar dari ruangan tersebut untuk mengurangi trauma gw.

Selesai operasi, gw ga merasa ada yang berbeda. Semuanya sama kecuali bibir gw yang berasa doer akibat bius lokal. Tapi, setelah 3 jam, obat biusnya ilang dan sakitnya ajubile. Klo cewe-cewe membanggakan diri bahwa rasa sakit yang paling ekstrim adalah melahirkan, maka gw berani mengambil kesimpulan klo cewe-cewe tersebut ga pernah bedah mulut. Gw pun menjalani masa pengasingan gw di hari pertama dengan diem nahan sakit sambil ngegigit kassa yang dikasi Mr G sepanjang hari. Ketika makan, gw harus memiringkan kepala gw 45 derajat ke kanan supaya makanannya ga menyentuh lukanya. Untunglah di malam hari, rasa sakitnya ud mulai ilang dan gw ud mulai bisa ngebawelin emak gw lagi. Ketika postingan ini ditulis (which is ud 2 hari sejak pembedahan), alhamdulilah dan puji Tuhan, lukanya ud ga sakit lagi, walaupun pipi gw bengkak dan benang yang dipake buat ngejait lukanya berasa ngegantung-gantung kek jigong yang nyangkut di belakang gusi. Sekarang, tinggal berdoa buat keselamatan gw yang bakal dibedah lagi mungkin sekitar 2minggu ke depan buat nyabut gigi bungsu yang sebelah kanan.

Advertisements
This entry was posted in Indonesian Post, Kisah Hidup Stepen OjoNgono, Personal Blog. Bookmark the permalink.

6 Responses to Diary Anak Pingit – Day 1 – Bedah Gigi Part 1

  1. selfbeside says:

    Bagaimana kalo dibalik, lo harus ngerasain yg namanya ngelahirin

    Like

  2. inezrabz says:

    tenang pen, rasa sakit abis dibedah gigi bungsu itu *gw uda ngalamin* masih lebih jinak daripada sakit pas dapet 😛 dan konon katanya melahirkan msh jauh lbh sakit lg 😀
    btw dapet yg jepangnya? Met jadi TKI.. 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s